Menlu Amerika Antony Blinken membahas Iran dan isu-isu lain hari Jumat (5/2) dalam sebuah pertemuan virtual dengan mitranya Menteri Luar Negeri Inggris, Perancis, dan Jerman, sementara kelompok ini sedang mempertimbangkan bagaimana menghidupkan kembali persetujuan nuklir dengan Iran.

Deplu Amerika mengatakan, isu-isu lain yang dibahas termasuk pandemi virus corona, Myanmar, Rusia, China, dan perubahan iklim. Blinken “menggaris bawahi komitmen Amerika pada tindakan terkoordinasi guna mengatasi tantangan-tantangan global.”

“Kami baru saja membahas secara mendalam tentang Iran … untuk menangani bersama tantangan-tantangan keamanan baik nuklir maupun kawasan,” demikian cuitan Menlu Perancis Jean-Yves Le Drian.

Menlu Inggris Dominic Raab dan Jerman Heiko Maas juga ikut ambil bagian dalam pertemuan itu.

Pembicaraan tingkat tinggi ini merupakan langkah terbaru dari pemerintahan Joe Biden untuk mencari jalan bagi pemulihan persetujuan nuklir 2015 yang ditanda tangani Iran dengan negara-negara adi daya tetapi ditinggalkan oleh pendahulu Biden pada tahun 2018, Donald Trump.

Persetujuan nuklir itu membatasi kegiatan pengayaan uranium Iran sehingga lebih sulit bagi negara itu untuk mengembangkan senjata nuklir, dan sebagai imbalannya sanksi Amerika dihapuskan.

Ketika membatalkan persetujuan itu, Trump memulihkan sanksi Amerika terhadap Teheran dan juga menambahkan lebih banyak sanksi lainnya.

Berbicara sebelum pertemuan Jumat itu, sebuah sumber yang akrab dengan isu itu mengatakan, tidak mungkin pertemuan para Menlu itu membahas secara terperinci masalah Iran ini.

Dewan Keamanan Nasional akan mengadakan pertemuan yang akan dihadiri oleh pejabat top Amerika tetapi tidak dihadiri Biden.

“Pertemuan hari ini merupakan bagian dari sebuah kajian kebijakan yang sedang berlangsung. Tidak ada keputusan yang diambil,” demikian kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki di Twitter.

Biden yang mulai menjabat bulan lalu telah mengatakan, kalau Teheran kembali pada kepatuhan secara ketat sesuai dengan pakta 2015 itu, Washington akan menyusul dan menggunakan itu sebagai batu loncatan ke sebuah persetujuan yang lebih luas yang kemungkinan membatasi pengembangan misil Iran dan kegiatan negara itu di kawasan.

Teheran ingin Washington menghapus sanksi-sanksi sebelum Iran melanjutkan kepatuhan pada persetujuan nuklir itu, serta tidak bersedia merundingkan isu keamanan yang lebih luas. Tetapi Menlu Iran Mohammad Javid Zarif hari Senin (1/2) menyinggung bahwa cara untuk mengatasi kemacetan persetujuan nuklir ini adalah lewat langkah-langkah yang diselaraskan. [jm/pp]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here