Adapun selama penutupan berlangsung, akan dilakukan pembersihan rutin di taman-taman tersebut

Jakarta (ANTARA) – Seluruh taman di kota Jakarta akan ditutup sementara mulai Hari Senin tanggal (14/9) mendatang seiring dengan pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pengetatan di Ibu Kota.

Berdasarkan info dari Pemprov DKI Jakarta dalam akun media sosial twitternya @DKIJakarta, pada Minggu, menyebut penutupan taman sesuai dengan kebijakan Gubernur Anies Baswedan untuk mengambil rem darurat yang akan diberlakukan pada seluruh taman kota, hutan kota, dan Taman Margasatwa Ragunan.

Baca juga: Jakpus tunda revitalisasi tiga taman akibat COVID-19

Penutupan taman kota tersebut termasuk 16 taman yang dibuka saat PSBB Transisi Fase I.

Kemudian, untuk Taman Pemakaman Umum hanya dibuka untuk prosesi pemakaman.

Adapun selama penutupan berlangsung, akan dilakukan pembersihan rutin di taman-taman tersebut.

Seperti diketahui, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan resmi “menarik rem darurat” yang mencabut kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Transisi dan mengembalikannya kepada kebijakan PSBB yang diperketat.

Baca juga: RPTRA jadi ruang interaksi antarwarga Sunter Agung

“Dengan melihat keadaan darurat ini di Jakarta, tidak ada pilihan lain selain keputusan untuk tarik rem darurat. Artinya kita terpaksa berlakukan PSBB seperti awal pandemi. inilah rem darurat yang harus kita tarik,” kata Anies dalam keterangan pers yang disampaikan di Balai Kota Jakarta, Rabu (9/9) malam.

Baca juga: Tanaman langka khas Betawi tumbuh di RPTRA Rawa Bunga

Alasan Anies untuk mengambil keputusan tersebut bagi Jakarta, karena tiga indikator yang sangat diperhatiakan oleh Pemprov DKI Jakarta yaitu tingkat kematian, ketersediaan tempat tidur isolasi dan ICU khusus COVID-19, dan tingkat kasus positif di Jakarta.

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here